Friday, April 8, 2016

CUKUP 500 RUPIAH BISA MANIPULASI SENSOR 02

Kali ini saya kasih tips yang sedang jadi trending topic, dengan 500 rupiah bisa manipulasi O2, Kok bisa??? , ya bisa lahh...!!!. tips ini sebenarnya sudah lama juga saya pun pertama kali tau di grup Nmax bulan desember 2015 buat mengakali sensor O2 biar memberikan debit bahan bakar lebih banyak, O2 sensor ditipu supaya AFR nya bisa basah.. gak ngikutin mapping defaultnya ECU  , kalau di grup Nmax yang saya tau mereka pasang sama Mekanik  BERES Yamaha Putra Bogor jalan merdeka no.50 bogor ( deket pasar mawar) (link nya BACA) . tapi saya sendiri belum coba pasang, sampai Kang Rhendy Pemilik Tista Matic Corner Mengujicoba tips ini di Motor X-ride yang di Boreupnya dan Boomm hasilnya pun memuaskan.  biasanya klo mau manipulasi sensor O2 kita   membutuhkan "biaya" yang besar seperti beli piggy back atauy C*** POwer atau Ganti ECU after market yang pasti sangat mahal ,  tapi kita bisa loh memangkas anggaran yang besar itu dengan mengeluarkan uang cukup 500rupiah plus plus. yang pasti masih low budget deh, klo ada yang murah kenapa harus pake yang maahal mending duitnya dipake buat beli racun yang lainnya betul engga.


terus gimana caranya???

gampang tinggal beli aja tuh resistor ukuran 1 ohm ditoko elektronik harganya cuma 500 rupiah doank ko. apa cuma itu aja yang dibeli tentu tidak biar pas pemasangan aman maka perlu tambahan lainnya yang pasti ga sampe 10rebu. nih di list in deh yang harus dibeli biar pas beli ga malu klo cuma 1 doank
  • resitor 1 ohm 1 watt
  • kabel bakar/selang bakar/heatsrink 



  • kabel bakar/selang bakar/heatsrink 

nah buat kedua barang yang beli diatas murah ko, resistor cuman 500rupiah , kabel bakar 1 meter cuma 5rb, nah pas beli kabel bakar beli nya yang ukuran kecil yah biar pas masnag nanti passs.. 

itu aja cukup, buat alat tambahan lainnya 
  • solder
  • timah
  • lottfet (pasta buat solder)
  • gunting 
  • korek api
  • dll
klo ga punya peralatan diatas bisa minjem dulu punya tetangga sebelah. 

terus gimana cara pasangnya ???

yuuuk simak.
pertama tama pasti donk harus bongkar bodi motor dulu trus cari deh socker sensor O2 nya , jika di perlukan lepas juga tuh sensor O2 dari mesin biar gampang pas nyodernya , cuman buat lepas sensor O2 rada ribet paling simpel yah solder langsung di tempat alias ga usah lepas sensor O2 , 

kalu udah siap semua perlatan terus potong kabel sensor O2 dari ujung socket nya kira-kira 3cm aja, terus potong deh ujung kawat resitor, kerok sedikit resistornya , tujuanya biar pas disolder kuat karena kalo di panjangin kawatnya riskan tuh kawat putus makanya kita potong aja biar aman. klo udah tinggal di solder deh si resitor ke kabel yang udah di potong tadi, oh iya sebelum di solder usahakan masukin dulu tuh kabel bakar 


tips nih pas solder , gunakan lottfet di ujung resistor dan kabel sebelum dikasih timah alias di solder biar timah kepasang kuat . kenap harus pake lotfet ??? biasanya kadang-kadang timah ga bisa nempel di kabel makanyta kita gunain lotfet atau pasta buat solder biar hasilnya masksimal. karena dari hasil yang saya coba agak susah nempel timah ke kabel. 









kalau udah di solder kaya gambar di atas , tinggal di tutup deh sama kabel bakar biar si resitor ga kebasahan dan yang pasti bikin kuat, dari sekedar di solasi, inget kan selongsong kabel bakar mesti dimasukin dulu sebelum kabel di sambung, pinter pinter sendiri deh, nah klo udah di masukin tuh selongsong kabel bakar geser aja ke resitor terus bakar pake korek, 






 kalau udah semua tinggal pasang deh dan siap gas gas gas.


dan ini komentar kang Rhendy setelah mencoba nya!!!!
berhasil juga bikin ruang bakar sempurna...insyaallah buat yg ga mau lost kompresi atau yg dah BU biar ga kekeringan cukup dengan modal ga lebih dr 1000 perak...mesin bisa jauh lebih awet tarikan juga jadi nambah responsif di rpm atasnya


dan hasilnya seperti foto di atas, pembakaran sempurna warna busi merah bata di motor boreupan nya kang rhendy.

nah kalau kang Rhendy kan uji cobanya di motor Boreupan tuh, nah Kalu saya sih ujicoba di motor Standaran

terus gimana di motor Standaran???

sebernya motor standaran ga begitu perlu dibikin macem kaya bagitu karena nantinya pembakaran terlalu basah. alias kebanyakan bensin dari pada campuran udara, 

Tapi karena saya penasaran akhirnya saya juga cobain deh pakein resitor di O2 walaupun yang saya pake sedikti berbeda dengan kang rhendy karena punya saya pake sambungan biar gampang di lepas klo hasilnya kurang maksimal namanya juga masih ujicoba, cuman mungkin klo yang saya coba ini ga disaranin di tiru klo ga berani mental menaripin kaya begini dimotor standar

tapi biar pembaca tidak tersesat dikasih info dulu nih motor saya kaya gimana, motor saya emang standar dari segi CC, cuman udah di Porting Pholis, TB udahlepas satu koin dan saluran udara sekundernya udah ditutup, Busi Bosch Iridium, Filter  udara ferrox, stelan Klep in 10 ou 15, knalpot KLX dan Setingan CO +4, 

Cara saya ini sangat tidak disarankan DO WITH OWN YOUR RISK ,  karena efek dan akibatnya mungkin akan berbeda di motor lain. kalau mau coba tanggung sendiri resikonya, karena pas uji coba belum langsung di solder pas dikostan karena keterbatasan kunci kunci, next time saya bakal coba langsung solder deh resistor tapi seudah hari tenang yah. karena hari minggu nanti mau MERIED dulu. hihihihi...!!! 


nah langsung aja yah tanpa pake basa-basi yang ga penting kaya di atas, nih setelah dipasang saya uji coba sekalian waktu itu mau beli makan, yah dari hasil yang saya coba kerasa banget perbedaannya, kaya gimana yah,. pokoknya motor tuh beda banget tarikannya dari bawah sampe atas kerasa lebih ngisi, sebelum pasang sih engga kaya begitu tarikan motor. pokonya kerasa beda jauh dari tarikan yang sebelumnya malahan tuh motor suka maen nyelonong aja jadi harus siap siap rem bawaanya pengen ngacir terus, kalau itu di motor standaran versi saya. tapi buat motor yang 100% masih standar belum saya coba karena belum ada yang dipake buat kelinci percobaannya.hihii


so kalau mau coba silahkan tapi tetep disaranin buat mesin yang ubah CC, tp ga ada salahnya juga mesin standaran yang udah ada ubahan diknalpot dan lain sebagainya kaya saya biar kerasa beda yah silahkan coba resiko tetap tanggung sendiri, kalau ada kesempatan nanti saya update lagi hasil lainnya. 

Intinya sih motor standar bisa sekali menggunakan metode ini, asal dengan panduan ahli, dan dengan seting CO yang pas maka akan di dapatkan hasil hasil yang "menakjubkan" selamat mencoba.

see u guy,,, 

UPDATE.
disela sela waktu senggang dan menikmati Indanhnya bulan madu, hahaha.. saya sempatkan mencoba langsung solder resitor ke Kabel Sensor O2 , dan setelah dilakukan "uji coba" tarikan motor masih sama saja dengan cara saya di atas mengguiakan socket, namun tarikan mesin terasa lebih halus bawah terasa lebih ngisi tenaganya dan lebih lembut, dan yang paling membedakan adalah suara mesin seperti apa gitu dan knalpot KLX saya pun lebih ngebass lagi, buat konsumsi BBM masih di lakukan tes , rencananya motor mau dibawa plng lagi ke jakarta buat mulai kerja. kita liat jarak yang bias di tempuh sukabumi jakarta 127km biasa memnghabiskan Full tank dimotor saya kadang kadang di tengah jalan pun sudah isi lagi, kita ujicoba perubahannya sesudah menggunakan resistor di motor standar. 

UPDATE. 14/04/2016
Setelah melakukan ujicoba jarak tempuh, terbukti dengan menggunakan resistor mampu mebuat irit bahan bakar, di ujicoba jalan dari sukabumi-jakarta(cempaka putih) via cihideung yang banyak tanjakan, dan beban motor kemaren banyak banget plus bonceng istri, biasanya perjalanan ke jakarta bawa barang seadanya dan sendiri , bisa menghabiskan bahan bakar full tank, dan biasanya suka isi bensin lagi di pertengahan perjalanan atau sekitaran pramuka , atau deket2 kostan di cemapaka putih, karena indikator bensin udah menunjukan minta di isi, namun kemaren dengan jarak yang sama dan beban motor yang lebih berat, kecepatan masih rata rata kemaren, konsumsi bahan bakar kira kira setengah dari tank bensin xride, klo sblm berangkat isi besin biar full kira kira 15ribu, yah klo isi pertamax 2 liter lebih, dengan jarak tempuh kira kira 127km sampe kostan dari sukabumi, ini merupakan pemecahan rekor terbaik dalam konsumsi bahan bakar  walaupun di tengah perjalanan terkendala resistor putus dan membuat lampu indikator menyala. tapi untuk hasil konsumsi bahan bakar yang saya rasakan sama seperti motor saya masih standaran pas pertama keJakarta, klo rajin baca blog saya pasti sudah tau spek RX_ROBO seperti apa, dan masalah konsumsi bahan bakar boros banget. dan sekarang terasa irit, 

UPDATE 15/04/2016
Kiri busi standar CR7HSA Kanan busi bosch platinum iridium Hasil test merah bata. Sblmnya putih setelan CO +4 .
perbedaan tenaga.
Busi standar tarikan motor masih terasa kurang enak, sedikit lemot tarikan awal. Ganti lagi pake Bosh Tarikan bawah enak buka gas 0-40-60 cepet, geber jalan lurus pulomas arah cempaka putih kec hampir sampe 90kpj. G ada rasa brebet seperti sebelumnya pas hampir sampe 90kpj. Ga d terusin lagi krn ga punya nyali lagi. Klo hrs lbh dr segitu . 


Cukup sekian dan terima kasih. 
 ***spek motor, porting polish, koin TB lepas satu by.kang dava , Saluran udara skunder TB dtutup. Filter ferox, CO +4, klep in 10 out 15.
Spek Cvt secondary costum by Walang + costum secret cvt by-me, roller 8gr. Rumah roller ubah derajat coak got roller.
Ban depan 90/90 belakang 110/80. Bagasi isi full kunci2 sktr 4-5kilo. Berat badan 67kg.
Kasih detail biar ga dsebut bohong, pembohong, dan ngebohongi.


DO IT WITH YOUR OWN RISK


17 comments:

  1. Bro efek nya kalau resistor putus kan sensor nyala tuh, mesin bisa di hidupkan gak tuh? Kalau hidup trus di paksain efek nya apa ya..

    Thanks broo..

    ReplyDelete
  2. Sy jg sudah coba pasang, trus sy naikin co di BERES. Tetapi setelah beberapa menit naikin CO, kok lampu MIL nyala terus ya? Kata mekaniknya ECU nya error. Apa kah resistornya yg putus? Motor msh bisa jalan seh. Mohon ilmu nya bro. Thanks

    ReplyDelete
  3. kode error 24 setelah saya cek di google yaitu error pada bagian sensor O2 (rusak / putus kabel)
    mesin masih bisa jalan tp agak menurun performanya. apa benar karena resistor yg ane pasang rusak ya omm?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu putus berarti resistornya. Makanya klo sy pake yg plug n play pake socket klo putus bs langsung ganti djalan. Sll bawa backup klo pun stock abis kabel o2 msh bs dsambung

      Delete
  4. Iya itu putus berarti resistornya. Makanya klo sy pake yg plug n play pake socket klo putus bs langsung ganti djalan. Sll bawa backup klo pun stock abis kabel o2 msh bs dsambung

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Om, motor saya xride udah boreup 53,5mm pake per klep swedia, TB xeon RC, injector vixion, noken as BRT, kop papas 0,5mm, per cvt 1500rpm, per ganda 1500rpm, roller 8gr, CO 2+. Tapi tarikan atas masih brebet.
    Klo sensor 02 saya pake resistor mungkin bisa hilang brebetnya gak? Mohon infonya omm. Thx before ya😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sedikit pencerahan ya kang bayu, boreup ekstrem sekalipun kalo tanpa aplikasi piggyback saya rasa kurang maksimal kang. Nah saya saranin coba deh pasang cara yg diatas. Lebih hemat dan indonesia banget tentunya hehe

      Delete
  7. Brebetnya kira kira dikecepatan berapa om ?

    ReplyDelete
  8. Mohon bantuannya..gmn cara nyambung kabel panel speedomtr x ride pada vario 125 techno. Makasih

    ReplyDelete
  9. Kalo pak yg 2wat gimana om resistornya

    ReplyDelete
  10. Kalw kita pasang ke mio m3 apakah sama perubahannya dengan xride dan apakah ada afek buruknya??
    Mohon petunjuknya pak

    ReplyDelete
  11. Kalau saya aplikasikan di mobil , bisa ?

    ReplyDelete
  12. Kalo di motor lain (satria injeksi) apakah bisa dipasang itu juga? Kabel ada 2, yg mana yg harus di pasang? Thanks

    ReplyDelete
  13. Kl di motor verza standrt efeknya apa om
    Thanxs

    ReplyDelete
  14. Min kalo biar gak terlalu boros pake 0.5 ohm bisa gak

    ReplyDelete
  15. Di aplikasikan di GSX R150 ,apakah sama pakai 1ohm / 1 watt ??

    ReplyDelete